Tuesday, 16 October 2012

erti sahabat pada pemikiranku

assalamualaikum

sesungguhnya jatuh berderai airmataku tatkala menulis tika ini...

sahabat adalah segla-galanya bagiku, dan kadag-kadang mungkin lebih rasa kasihnya berbanding sayang nya pada kekasih hati dan mungkin lain cara sayangnya..

di sini aku ada sebuah cerita..bukan cerita yang aku copy dari mana-mana page or web tapi cerita hati ini..rahsia hati ini, yang perlu ku singkap sebab hati ini sudah tidak punya kekuatan lagi...


suatu ketika dulu, ketika ku menuntut di salah sebuah sekolah berasrama penuh di negeri sembilan atau lebih specific lagi di seremban, aku punya seorang sahabat karib..kami berdua tidak berenggang semasa di tingkatan 4 sebab masing-masing dalam satu kelas yang sama, rumah yang sama, katil pown sebelah- sebelah..kalau keluar outing sekali, berceloteh sekali, susah senang bersama..dan mungkin kami pelajar baru semasa tingkatan 4 maka kami lebih akrab..

dia seorang pelajar yang bijak, additional math memang subjek favourite, and maintain A..even skunk dia further study dekat oversea for futher math...and top 10 batch...

namun, awan tak selalunya cerah, kadang-kadang membawa mendung dan kadang-kadang membawa hujan....begitulah kami..

semasa berada di tingkatan 5, kami terpisah, masing-masing berada di kelas yang berlainan..dan persahabatan kami bertambah renggang....masing-masing membawa haluan sendiri, dan yang pastinya aku terasa....dia seperti menyisihkan aku, mungkin tiada niat..tapi, hakikatnya aku terasa.....

aku mengambil jalan pintas, aku menyuarakan apa yang aku terasa pada dia, namun malang tidak berbau, benda yang ku sangkakan mudah bertambah rumit dan lebih buruk lagi menemui jalan buntu yang merosakkan lagi keadaan...


aku ingat lagi, tatkala itu, esoknya adalah paper trial spm ataupown paper exam spm sebenar..aku tak pasti, tapi malam itu sekali lagi aku bersuara, aku meminta maaf padanya sebab aku terasa dulu..tapi dia adalah dia, menangis aku meminta maaf pada dirinya, namun sekali lagi, keadaan bertambah buruk...dia dah tak bertegur sapa langsung denganku..airmata aku mungkin tidak layak baginya untuk kemaafan itu...


aku sayangkan persahabatan itu..

seterusnya,
pada hari result spm keluar, dari jauh aku nampak kelibat dia, aku tersenyum padanya, tetapi dia langsung tidak membalas dan memandangku, di matanya aku nampak dia happy sangat sebab dia dapat straight A1..semua member-member ku dia datang dan peluk melepaskan rindu tak berjumpa setelah lamanya cuti sementara menunggu result spm keluar dan menyatakan kesyukuran juga berkongsi kegembiraan atas kejayaannya..

 aku menunggu dia datang padaku..aku pandang dia...tapi hampa, seperti tadi, dia larikan pandangan dariku dan pergi jauh dari kedudukan tempatku...

pada saat itu, hanya Allah yang tahu betapa hancurnya hatiku, luluhnya hatiku..tersedu-sedan aku menangis memeluk sahabatku yang lain...bukan aku tangisi result spm aku, aku bersyukur dengan result aku walaupown ada dua subjek yang aku tak dapat A... tapi aku tangisi persahabatan kami...persahabatan yang aku anggap suci tapi dah tercalar dan mungkin juga retak berderai dan menunggu jatuh menyembah ke bumi...


selepas itu,
semasa aku berada di matrikulasi, aku pernah menghubungi dia, dan dia mengangkat telefon, aku positif, mungkin dia tak tahu no baru aku...atau memang dia nak cakap dengan aku..dengan bercakap biasa dengan aku, berlagak seperti biasa, kitorang bersembang sperti tiada apa-apa yang berlaku antara kami berdua...sampai la kredit aku habis dan panggilan terputus....aku sangkakan dia sudah memaafkanku..positif-positif

tapi, apa yang aku jangka tak semuanya betul, aku add dia di facebook, tapi sampai sekarang dia tak pernah approve aku..walhal semua kawan-kawan kami berdua dia fren, sekali lagi aku terasa, apa salahku...aku di block dari melihat wall dia, and aku x boleh hantar msj ke wall dia hatta sekalipown...sampai begitu sekali...

kekadang di malam hari aku tertidur dan mimpikan dia, mimpikan persahabatan kami dulu,kenapa mesti semua ini terjadi, kenpa mesti sekeras itu hatimu teman....besar sangat ke salahku pada dirimu...apa yang aku patut buat lagi untuk kembali semula menjadi sahabatmu....




dan pagi ini,


ada suatu kisah yang mungkin atau mungkin tidak, akan menjurus ke arah kes yang sama yang terjadi padaku dahulu....

si dia ini, agak rapat dengan ku, tapi kebelakangan ini, kami kurang berinteraksi sebab masing-masing kelas lain and busy dengan hal masing-masing...
di sebabkan ATTENDANT SHEET perkara ini berlaku, aku x berniat untuk tak berikan padanya..
dan kenapa mesti kau cakap-cakap di belakangku, mengungkit kau tolong tandakan tempat aku, and mungkin kau ingat aku tak menghargainya...

SALAH..
dalam soal ini kau salah...

ya mungkin salahku tak serahkan dekat kamu tapi aku tahu, attendant sheet tu akan sampai jugak, lagipun masih awal time 2...aku berpusing pada kau, apabila aku dengar kau cakap belakang aku, and aku terus cakap, maaf kalau aku salah, and terima kasih tolong tanda tempat aku...aku pandang semula ke hadapan dan airmata ku berderai namun cuba ku tahan agar tak nampak di penglihatan sesiapa pown, namun ada sahabat kita yang sempat menangkap airmataku...mereka suruh aku memahami diri kamu, sebab katanya kamu period jadi mood kamu tak berapa betul.......mood aku?
tapi aku pendam je...

sebelum masuk kelas third languange jepun, aku berlari ke toilet, dan menangis dalam tu..aku takut, aku takut andai perkara yang bertahun lamanya dulunya berlaku kembali..aku dah tak sanggup menghadapinya, dah x sanggup....aku  sayangkan sahabat-sahabatku, walau aku tak menyatakan pada kamu semua tapi jauh di lubuk hatiku, aku amat sayangkan sahabat-sahabatku.......



-till then, assalamualaikum-

No comments:

Post a Comment